Kecepatan dalam pengiriman data antar komputer ternyata membutuhkan proses panjang yang rumit. Setiap paket data harus melewati beberapa layer dalam jaringan. Perjalanan baru akan berlanjut apabila tiap layer sudah menjalankan fungsinya.

Saat sampai pada physical layer, maka data sudah siap ditransmisikan ke device tujuan. Agar dapat memahami pentingnya keberadaan layer fisik, Anda harus mulai dari penjelasan dasar hingga fungsi yang dijalankan.

 

Apa Itu Physical Layer?

pengertian dan fungsi physical layer
pengertian dan fungsi physical layer

Dalam jaringan komputer dikenal adanya Model Tujuh Lapis OSI (Open System Interconnection) yang ditetapkan oleh ISO (International Organization of Standardization).

Sederhananya, OSI adalah susunan lapisan yang dilewati oleh paket data sebelum akhirnya terhubung dengan aplikasi pada komputer lain. Dengan adanya OSI, komunikasi antar perangkat akan lebih mudah.

Setiap layer memiliki fungsi khusus agar data dapat selamat sampai di host tujuan. Salah satu dari ketujuh lapisan tersebut adalah physical layer yang posisinya berada paling bawah pada proses transmisi data.

Baca juga: 12 Perangkat Keras Jaringan Komputer Beserta Fungsinya

Artinya, lapisan fisik inilah yang secara langsung berhubungan dengan perangkat keras sehingga pemindahan bit data berjalan lancar antar device.

Lima media fisik jaringan yang memanfaatkan layer ketujuh dalam model OSI yaitu:

 

1.Kabel

kabel
kabel

Alat transfer data yang paling utama digunakan adalah kabel. Ada beberapa jenis kabel yang kerap ditemui yaitu kabel UTP, coaxial, dan fiber optic.

Kabel UTP (Unshielded Twisted Pair) adalah jenis terbanyak yang digunakan untuk jaringan LAN. Panjang maksimalnya adalah 100 meter dengan kecepatan transfer berkisar 10 sampai 100 Mbps.

Selanjutnya adalah kabel coaxial yang jangkauannya melebihi 500 meter. Konstruksinya dapat Anda samakan dengan kabel pada antena televisi. Kecepatan transfernya sama yakni 10 hingga 100 Mbps.

Jenis terakhir yaitu fiber optic yang lebih unggul dibanding dua jenis lain. Kabel ini lebih cepat dalam melakukan transfer data, lebih tahan noise, dan menjangkau lebih dari 3 kilometer.

 

2.Network Interface Card (NIC)

Network Interface Card
Network Interface Card

Nama lainnya adalah LAN Card yang bertugas untuk meneruskan sinyal biner dari komputer sumber melalui perangkat keras berupa kabel. Dengan sendirinya, NIC mampu memilh frame yang dibutuhkan dalam proses pengiriman data.

 

3.Hub

hub physical layer
hub physical layer

Pada umumnya, hub digunakan oleh jaringan yang mengimplementasikan topologi bintang. Dengan adanya hub, antara komputer user dengan client dapat saling berbagi informasi sehingga menghemat kabel dan server.

 

4.Repeater

repeater
repeater

Perangkat keras ini berfungsi untuk menambah jangkauan transmisi data tanpa melakukan penambahan server baru.

 

5.Switch

Switch kabel
Switch kabel

Konsep dasarnya sama seperti hub. Hanya saja switch lebih selektif dalam memilih komputer client yang berhak mendapatkan akses informasi. Cara yang dilakukan adalah dengan membatasi transmisi dari paket data.

Baca juga: Mengenal Perbedaan UDP dan TCP dalam Jaringan Komputer 

 

Fungsi Physical Layer

 

Secara ringkas, lapisan fisik bertanggungjawab atas beberapa hal yaitu melakukan proses data encoding, mengelola paket data agar dapat berkomunikasi dengan media fisik, dan menjalankan proses transmisi. Penjelasan lebih detailnya ada pada poin-poin di bawah ini:

1.Menentukan Metode Persinyalan

Komunikasi data dalam jaringan membutuhkan lapisan fisik untuk memuluskan prosesnya. Data baik dalam bentuk digital maupun analog akan dibawa oleh sinyal dari sistem sumber ke sistem tujuan.

Lapisan fisik bertugas untuk mendefinisikan metode persinyalan untuk mendukung proses transmisi tersebut.

2.Melakukan Sinkronisasi Data

Sebagai susunan terakhir, fungsi lapisan fisik dalam model OSI adalah melakukan penyelarasan paket data agar isinya tidak berubah. Beberapa hal yang dicek seperti format data, bagian pecahan data, dan bit-bit data.

3.Mendefinisikan Link Fisik dalam Transmisi Data

Lapisan ini menjalankan fungsi yang berhubungan langsung dengan media atau link fisik. Pendefinisian dilakukan agar proses transmisi dapat berjalan lancar dan sesuai protokol.

Beberapa aktifitas yang dilakukan meliputi pengolahan besar tegangan listrik, penentuan jenis kabel serta konektor, dan pengontrolan maksimal dari panjang media transmisi.

4.Mendefinisikan Kartu LAN

Keberadaan kartu LAN dibutuhkan dalam jaringan komputer karena dapat mempercepat proses pertukaran data. Walaupun sudah ada kartu LAN wireless namun penggunaan kabel juga masih banyak dipilih.

Pendefinisian kartu LAN dapat dibantu oleh layer fisik. Dengan begitu, LAN card dapat berkomunikasi dengan kabel ataupun radio tanpa mengalami kendala.

5.Mengimplementasikan Topologi Jaringan

Topologi jaringan adalah kerangka yang dibuat agar antar komputer dapat saling bertukar informasi. Bahkan sebelum membangun jaringan,

Anda terlebih dahulu harus mengetahui topologi yang akan dipilih untuk menghubungkan beberapa perangkat.

Jenisnya cukup beragam seperti topologi ring, star, bus, linier, dan hybrid. Dalam praktiknya, komponen yang berperan membantu pengaplikasiannya adalah physical layer. Dengan begitu, komunikasi antar device berjalan normal.

Lapisan fisik memiliki empat bagian yang meliputi Asymmetric Digital Subscriber Line (ADSL), Symmetric Digital Subscriber Line (SDSL), Hotspot, dan WiFi. ADSL yang dikenal juga sebagai HDSL melakukan pengiriman data secara asimetrik.

Dengan kata lain, kapastas transmisi upstream dan downstream berbeda. Sedangkan SDSL melakukan pengiriman secara simetris.

Dalam susunan OSI, layer fisik berperan besar untuk menjalin komunikasi dengan berbagai media transmisi fisik. Karena keberadaannya yang cukup penting, maka sebisa mungkin harus dicek secara berkala.

Apabila terjadi masalah, misalnya kabel yang terputus atau tiba-tiba mati lampu, maka jaringan komputer pun akan turut terkena dampak negatifnya.

 

Kesimpulan

 

Demikianlah pembahasan terkait phusical layer yang perlu diketahui. Sebagai top 5 provider cloud hosting di Indonesia, Qwords.com tidak hanya berkomitmen dalam menghadirkan layanan web hosting terbaik seperti hosting bisnis, hosting wordpress murah, serta Hosting SSD untuk website Anda.

Namun, kami juga memberikan artikel edukasi agar para pengguna semakin paham terkait perkembangan teknologi. Salah satunya seperti pembahasan pada kesempatan kali ini.

Semoga informasi di atas bermanfaat bagi Anda.

Sampai jumpa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *