Eril Obeit Choiri Graduating with an IT degree, Eril falls in love with Digital Marketing especially with Search Engine Optimization and Content Writing.

Tips Menghemat Biaya Server, Performa Naik Kantong Aman

3 min read

Di era saat ini, kehadiran website untuk berbagai kebutuhan personal dan bisnis menjadi sangat penting. 

Namun, untuk menjalankan website, sahabat Qwords membutuhkan server hosting yang handal. 

Server berfungsi sebagai ‘rumah’ yang menyimpan data dan menjalankan program website.

Masalahnya, biaya sewa server bisa jadi menguras kantong, apalagi bagi bisnis rintisan atau website personal. 

Tapi tenang, ada kabar baik! 

Dengan menerapkan beberapa tips untuk bisa mengelola biaya server bulanan lebih ekonomis tanpa harus mengorbankan performa website.

Yuk, simak artikel ini sampai selesai!

Tips Menghemat Biaya Server

Biaya server menjadi salah satu biaya bulanan yang harus Anda keluarkan, baik itu digunakan atau tidak biaya server tetap harus dibayarkan sesuai paket yang disewa.

Berikut kumpulan tips menghemat biaya server hosting: 

1. Pahami Kebutuhan Server

Sebelum memilih paket hosting atau sewa server, langkah pertama adalah memahami kebutuhan website.

  • Jenis Website: Apakah website Anda sekedar blog sederhana, toko online dengan banyak produk, atau platform streaming video? Semakin kompleks website, semakin besar pula kebutuhan sumber daya servernya.
  • Traffic Website: Berapa banyak pengunjung yang Anda harapkan per hari? Website dengan traffic tinggi tentu membutuhkan server yang lebih kuat dibandingkan website dengan traffic rendah.
  • Jenis Konten: Apakah website Anda menampilkan banyak gambar dan video berkualitas tinggi? Konten multimedia membutuhkan ruang penyimpanan yang lebih besar dan bandwidth yang lebih lega.

Dengan memahami kebutuhan, Anda bisa memilih paket hosting atau server yang tepat dan sesuai budget. 

Jangan tergoda dengan paket hosting murah yang menawarkan spesifikasi tinggi karena belum tentu cocok dengan website, malah bisa membuat website menjadi lambat.

2. Pilih Jenis Hosting yang Tepat

Ada berbagai jenis hosting yang tersedia saat ini, masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri.

Berikut adalah beberapa jenis hosting yang umum digunakan:

  • Shared Hosting: Opsi paling terjangkau, cocok untuk website dengan traffic rendah. Namun, sumber daya server dibagi dengan pengguna lain, sehingga performa website Anda bisa terpengaruh oleh aktivitas pengguna lain.
  • Cloud Hosting: Memberikan skalabilitas yang tinggi, Anda bisa menambah atau mengurangi sumber daya server sesuai kebutuhan. Cocok untuk website dengan traffic yang fluktuatif.
  • VPS Hosting: Menawarkan kontrol lebih dibanding shared dan cloud hosting, sumber daya server didedikasikan untuk Anda secara virtual. Cocok untuk website dengan traffic menengah sampai tinggi.
  • Dedicated Server: Opsi sewa server termahal, namun Anda memiliki kontrol penuh atas server. Cocok untuk website dengan traffic yang tinggi dan membutuhkan keamanan tingkat lanjut.

Pilih jenis hosting yang sesuai dengan kebutuhan dan budget yang tersedia. 

Jangan ragu untuk berkonsultasi dengan penyedia hosting untuk mendapatkan rekomendasi terbaik sebelum membeli.

3. Optimasi Website

Website yang berat dan lambat akan memakan lebih banyak sumber daya server. 

Dengan optimasi website, Anda bisa mengurangi beban server dan menghemat biaya bulanan. 

Berikut adalah beberapa tips optimasi website:

  • Kompres Gambar: Gunakan plugin untuk mengkompres gambar tanpa mengurangi kualitasnya secara signifikan seperti ke format WebP.
  • Meminimalkan Plugin: Gunakan plugin secukupnya. Plugin yang tidak terpakai sebaiknya dihapus untuk menghindari beban server yang tidak perlu.
  • Gunakan Cache: Cache berfungsi menyimpan data statis website, sehingga website Anda bisa diakses lebih cepat.
  • Minify Script: Minify kode HTML, CSS, dan Javascript untuk mengurangi ukuran file dan mempercepat loading website.

Dengan website yang optimal, Anda bisa menghemat resource server dan memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik.

4. Manfaatkan Content Delivery Network (CDN)

CDN adalah jaringan server yang tersebar di seluruh dunia, fungsinya menyimpan salinan konten website seperti gambar dan video, di server terdekat dengan pengunjung website Anda.

Hal ini membuat konten website bisa diakses lebih cepat, terutama untuk pengunjung yang berada jauh dari lokasi server utama Anda.

CDN tidak hanya meningkatkan kecepatan website, tetapi juga membantu mengurangi beban server utama. 

Dengan begitu, Anda bisa membayar biaya server secara lebih murah.

5. Monitoring Penggunaan Server

Selalu pantau penggunaan sumber daya server seperti CPU, RAM, dan disk space. 

Dengan demikian, Anda bisa mengetahui apakah layanan server yang Anda gunakan sudah cukup atau perlu diupgrade.

Beberapa penyedia hosting menyediakan tools untuk monitoring server, tetapi Anda juga bisa menggunakan aplikasi monitoring pihak ketiga.

Dengan monitoring penggunaan server secara berkala, Anda bisa mengambil tindakan preventif sebelum website Anda mengalami down time dan performa website menurun akibat kekurangan sumber daya server.

6. Pilih Lokasi Server yang Strategis

Jika target audience website Anda berada di wilayah tertentu, pilih lokasi server yang dekat dengan wilayah tersebut. 

Hal ini membuat pengunjung website Anda bisa mengakses website lebih cepat karena latency rendah. 

Selain itu, Anda juga bisa menghindari biaya tambahan untuk bandwidth internasional yang mahal.

7. Memiliki Tim IT yang Kompeten

Jika Anda memiliki website yang kompleks, mungkin perlu memiliki tim IT yang kompeten untuk mengelola server. 

Tim IT bisa membantu mengelola server secara efektif dan menghindari masalah yang tidak diinginkan.

Namun, memiliki tim IT profesional tentu membutuhkan biaya tambahan, jika budget terbatas, Anda bisa mempertimbangkan untuk menggunakan layanan managed server seperti di Qwords.

8. Manfaatkan Managed Server

Managed server adalah layanan dimana penyedia hosting akan mengelola server untuk Anda. 

Layanan ini termasuk pemeliharaan server, instalasi software, dan monitoring keamanan.

Dengan menggunakan managed server, Anda bisa menjaga server agar berjalan dengan lancar dengan resource yang sudah dioptimalkan. 

9. Evaluasi Kebutuhan Secara Berkala

Kebutuhan website bisa berubah seiring berjalannya waktu. 

Oleh karena itu, penting untuk mengevaluasi kebutuhan server website secara berkala.

Dengan mengevaluasi kebutuhan, Anda bisa menyesuaikan paket atau yang Anda gunakan. 

Mungkin Anda bisa mengurangi spesifikasi server jika traffic website Anda menurun atau sebaliknya, Anda perlu menambah spesifikasi server jika traffic website meningkat. 

Dengan demikian, Anda bisa mengelola biaya server secara efektif dan menghindari pemborosan anggaran.

10. Manfaatkan Promo dan Diskon

Banyak penyedia hosting menawarkan promo dan diskon menarik, terutama untuk pelanggan baru. 

Manfaatkan promo tersebut untuk mendapatkan paket server dengan harga yang lebih murah.

Namun, jangan hanya tergiur dengan harga murah, pastikan penyedia hosting tersebut memiliki reputasi yang baik dan menyediakan fitur yang Anda butuhkan seperti di Qwords.com.

11. Pilih Server dengan Sistem Bayar Sesuai Pemakaian

Saat ini sudah mulai banyak layanan langganan server yang dibayarkan berdasarkan resource yang dipakai.

Jadi biaya server Anda akan terpotong sesuai dengan pemakaian.

Sistemnya Anda diharuskan melakukan deposit terlebih dahulu agar server bisa berjalan.

Contohnya salah satu provider di Indonesia yang sudah menerapkan layanan server Pay as You Go seperti Fleksibel.com.

Rekomendasi Server Bayar Sesuai Kebutuhan (Pay as You Go)

Fleksibel.com memungkinkan Anda untuk membayar server per jam atau harian. 

Server ini sangat ideal untuk Anda yang hanya membutuhkan server untuk waktu singkat, atau yang tidak yakin berapa banyak sumber daya yang Anda butuhkan.

Dengan sistem ini, Anda bisa menghemat resource dari biaya server website.

Berikut daftar paket dari layanan Fleksibel.com:

Fleksibel Bayar Per Jam
Server Bayar Per Jam
Fleksibel bayar per Hari
Server Bayar Per Jam

Kesimpulan

Menghemat biaya server bukan berarti mengorbankan performa website. 

Dengan menerapkan tips-tips di atas, Anda bisa mengelola biaya server secara efektif tanpa mengurangi kualitas website Anda.

Ingat, pilih jenis hosting dan spesifikasi server yang sesuai dengan kebutuhan website.

Selamat mencoba

Eril Obeit Choiri Graduating with an IT degree, Eril falls in love with Digital Marketing especially with Search Engine Optimization and Content Writing.

Memahami Business Model Canvas Secara Lengkap

Bisnis yang sukses tentu tidak lepas dari persiapan yang baik. Sebagai orang yang baru ingin menjalankan suatu bisnis, ada sejumlah rancangan yang harus Anda...
Jordy Prayoga
3 min read

Spesifikasi Hosting Bagi Developer, Jangan Salah…

Developer website berlomba membuat website inovatif dan terbaik untuk memenuhi kebutuhan klien.  Namun, dalam mewujudkan ide tersebut, developer membutuhkan “rumah” yang tepat untuk website,...
Eril Obeit Choiri
3 min read

Virtex WA Bisa Sebabkan HP Error,…

WhatsApp sekarang ini telah menjadi aplikasi utama yang digunakan untuk berkomunikasi satu sama lain. Meski begitu, semakin lama, banyak terjadi hal-hal yang membuat aplikasi...
Jordy Prayoga
3 min read

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *