Kemampuan menyusun bisnis plan yang baik dan benar merupakan salah satu keuntungan jika Anda ingin sukses di dunia kewirausahaan. Bisnis plan atau rencana bisnis sendiri secara umum bisa diartikan sebagai rincian informasi yang berisi tahapan dalam membangun sebuah usaha/bisnis mulai dari nol sampai kurang lebih selama lima tahun kedepan.

Layaknya ilmu bisnis dan sosial, teknik dan cara pembuatan proposal business plan sejatinya tidak bersifat kaku dan saklek. Sementara agar bisa membuat rancangan bisnis yang bisa diterima oleh banyak orang Anda tentu harus banyak membaca dan belajar supaya pengetahuan semakin berkembang.

Lantas, kira-kira seperti apa contoh proposal bisnis plan yang mampu menarik minat sekaligus meyakinkan calon penanam modal?  Langsung saja, yuk kita simak contoh bisnis plan sederhana tentang kedai kopi berikut ini.

Contoh bisnis plan sederhana
Contoh bisnis plan sederhana

Contoh Proposal Bisnis Plan Kedai Kopi Untuk Menarik Minat Investor

 

  • 1. Latar Belakang

Bagian paling awal yang harus dipikirkan sebelum membuat bisnis plan yang baik dan benar adalah komponen latar belakang atau sebagian orang menyebutnya sebagai Executive Summary. Di poin ini Anda bisa menuliskan alasan-alasan mengapa ingin menghadirkan sebuah kedai kopi, sejarah penemuan ide kedai kopi, prestasi/keunggulan, hingga potensi yang mungkin bisa berkembang di masa depan.

Contoh penulisan latar belakang bisnis plan kedai kopi “elegan”:

“Kedai kopi “elegan” merupakan usaha potensial yang mengedepankan bahan baku kopi murni yang diambil dari seluruh pelosok negeri. Kedai kopi yang terletak di bilangan Jalan Palagan, Yogyakarta ini juga hanya menjual menu kopi espresso dari biji kopi pilihan hasil olahan barista handal………”

Agar terkesan lebih kredibel dan meyakinkan, bagian latar belakang bisa juga diisi dengan tinjauan pustaka atau kutipan hasil penelitian manfaat mengkonsumsi kopi dari universitas yang bisa dipertanggung jawabkan.

  • 2. Penjelasan Visi dan Misi Usaha

Setelah selesai menuliskan bagian latar belakang, selanjutnya adalah menyusun Visi Misi usaha. Bagian ini sebaiknya dibuat dengan jelas dan gamblang agar tidak disalahartikan oleh calon investor.

Contoh penulisan Visi Misi Usaha di dalam Bisnis Plan

Visi: Menciptakan kedai kopi nikmat yang bisa diterima semua orang.

Misi:

  • Memberikan cita rasa kopi terbaik
  • Memberikan pelayanan terbaik kepada pelanggan

 

  • 3. Gambaran Produk

Ketika mengajukan bisnis plan ke calon investor Anda juga wajib mendeskripsikan produk bisnis dengan jelas dan mudah dimengerti.

Contoh penulisan gambaran produk di dalam bisnis plan:

“Bisnis kedai kopi “elegan” menjual kopi espresso sebagai menu andalan. Selain itu, ada pula beberapa menu pendamping seperti aneka cake dan pastry, hingga makanan berat seperti spagetti.”

  • 4. Rencana Usaha

Bagian terakhir ini memuat informasi teknis yang cukup mendetail seputar bisnis yang ingin Anda kelola, di antaranya meliputi:

  • Persiapan

Seperti halnya menjalankan usaha pada umumnya, persiapan di sini meliputi informasi penjelasan seputar proses pencarian bahan baku, pengolahan, hingga bisa sampai ke target pasar.

Contoh:

“Dalam usaha kedai kopi, bahan baku berupa biji kopi di beli dari tengkulak setiap tiga hari sekali. Jam operasionalnya sendiri mulai dari pukul 3 sore hingga jam 11 malam setiap hari.”

  • Strategi Pemasaran

Anda bisa mengisi bagian ini dengan berbagai metode pemasaran digital maupun tradisional untuk menarik calon pelanggan. Jangan lupa tampilkan juga strategi pemasaran yang terdiri dari Segmen pasar, target pasar, serta positioning produk agar bisa lebih bersaing dengan jenis usaha sejenis.

Contohnya:

“Agar kedai kopi “elegan” menjadi lebih dikenal, akan ada promo dari buzzer dan influencer sosial media. Selain itu, ada pula akun sosial media khusus untuk melakukan promosi lengkap dengan website yang berisi informasi promo dan konten-konten viral untuk menarik minat calon pelanggan.”

Anda tidak perlu khawatir soal biaya promosi yang terlalu tinggi, anggap saja aktivita tersebut sebagai salah satu instrumen investasi.

  • Rencana Anggaran

Pada bagian ini Anda sebaiknya menulis harga dan bahan baku yang digunakan secara detail dan terperinci.

Contoh:

“Sewa ruko: Rp1.000.000

Pembelian biji kopi arabika:  @Rp110.000 x3 = Rp330.000

Papper cup: @Rp250 x 100 = Rp25.000

Dll……………“

  • Sumber Anggaran

Sumber anggaran bisa berasal dari dana pribadi, investasi, atau pinjaman. Tulislah keterangan informasi dari sumber dana tersebut secara rinci dan gamblang.

Contoh:

“Modal pribadi: Rp10.000.000

Dana pinjaman: Rp5.000.000

Perkiraan dana dari investor: Rp15.000.000

Dll………….”

  • Struktur Organisasi

Dalam menjalankan bisnis kita juga harus memiliki struktur organisasi yang jelas dan bisa diminta pertanggungjawaban. Adapun untuk ukuran bisnis rintisan seperti kedai kopi “elegan” Anda tidak perlu memiliki struktur bisnis hingga level direktur, yang penting ada batasan yang jelas antara manajemen dan pengurus harian.

Contoh:

“Manager: Budi

Bendahara: Ani

Pemasaran: Deni

Dll…….”

 

Penutup

Demikianlah contoh kerangka bisnis plan sederhana yang baik dan benar sebagai usaha untuk meyakinkan investor. Panduan di atas tidak harus diikuti sama persis seperti yang dituliskan, tapi masih bisa dikembangkan lebih jauh menjadi kerangka bisnis plan yang lebih menarik untuk dipresentasikan.

Perlu diketahui, setiap lini bisnis tentu memiliki standar tersendiri untuk poin-poin penting yang perlu disertakan di dalam dokumen bisnis plan. Jadi, seperti yang sudah disampaikan pada paragraf awal, jangan terlalu saklek dan kaku jika ingin mendapatkan racikan bisnis plan yang bisa diterima oleh banyak orang.

Baca juga: Investasi Domain dan Hosting untuk Bisnismu!

Terlepas dari itu, jika bisnis Anda ingin semakin maju dan dikenal banyak orang gunakan juga metode promosi digital melalui website dan media sosial. Untuk melihat paket hosting murah dan daftar ekstensi domain terbaik yang anda impikan bisa melihat langsung di halaman promo Qwords.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *